Home / BIROKRASI / Jakarta / NASIONAL / POLITIK

Senin, 29 Januari 2024 - 22:55 WIB

Jokowi Beberkan, Tenteng Kertas Soal Presiden Boleh Kampanye

JAKARTA – Presiden Joko Widodo atau Jokowi menenteng lembaran kertas besar demi meluruskan pernyataannya soal Presiden boleh kampanye Pemilu.

Presiden Jokowi membawa kertas besar tersebut untuk menunjukkan aturan soal Presiden boleh kampanye di Pemilu.

Aturan yang ditunjukkan Jokowi merupakan Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017. Dimana hak presiden melaksanakan kampanye tertuang dalam pasal 299.

Akhirnya Jokowi meluruskan soal pernyataannya terkait hak seorang presiden dan wakil presiden untuk melaksanakan kampanye dalam Pemilu.

Klarifikasi Jokowi itu disampaikan dalam video yang berdurasi 1 menit 53 detik yang disiarkan YouTube Sekretariat Presiden, Jumat (26/1/2024).

Sebelumnya, pernyataan Jokowi soal Presiden boleh berpihak dan kampanye sempat menuai pro dan kontra dari sejumlah pihak.

Jokowi meluruskan, apa yang disampaikan saat itu merespons soal menteri yang ikut serta melakukan kampanye.

“Itu kan ada pertanyaan dari wartawan mengenai menteri boleh kampanye atau tidak, saya sampaikan ketentuan dalam peraturan perundang-undangan,” kata Jokowi saat memberikan keterangan pers di Istana Bogor, Jumat.

Jokowi menjelaskan bahwa aturan soal hak Presiden berkampanye itu telah diatur dalam Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu.

Baca Juga  Menjelang Ramadhan Pemkab Tubaba Gelar Pasar Murah Sediakan 10 Ton Beras

“Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 jelas menyampaikan di pasal 299 bahwa presiden dan wakil presiden mempunyai hak melaksanakan kampanye. Jelas,” papar Jokowi sambil menunjukan lembaran kertas besar berisi aturan tersebut.

Oleh sebab itu, Jokowi pun meminta apa yang disampaikannya jangan diinterpretasikan ke mana-mana.

“Jadi apa yang saya sampaikan mengenai undang-undang Pemilu, jangan ditarik ke mana-mana,” ujarnya.

Jokowi juga menekankan bahwa hak kampanye itu juga diiringi dengan syarat dan ketentuan lain yang harus dipatuhi.

Yakni, tidak boleh menggunakan fasilitas negara dan harus mengambil cuti jika kampanye.

Aturan itu tertera dalam Pasal 281 UU Pemilu.

“Tidak menggunakan fasilitas dalam jabatan, kecuali fasilitas pengamanan dan menjalani cuti di luar tanggungan negara,” tegasnya.

Jokowi pun kembali menegaskan agar jangan ada interpretasi liar yang mengiringi pernyataannya beberapa waktu lalu.

Sebab ia mengatakan hanya menyampaikan ketentuan dalam aturan perundang-undangan.

“Sudah jelas semuanya kok, sekali lagi jangan ditarik ke mana-mana. Jangan diinterpretasikan ke mana-mana.”

“Saya hanya menyampaikan ketentuan aturan perundang-undangan karena ditanya,” pungkasnya.

Klarifikasi pernyataan Jokowi itu sebelumnya juga telah disampaikan Koordinator Staf Khusus Presiden, Ari Dwipayana.

Baca Juga  Diskoperindag Lakukan Metrologi Legal Terhadap Sejumlah SPBU Di Tubaba

Ari juga menuturkan bahwa apa yang disampaikan Jokowi sesuai dengan UU Pemilu.

Ia mengatakan, kampanye Pemilu boleh mengikutsertakan presiden, wakil presiden dan menteri hingga kepala dan wakil kepala daerah.

“Artinya, presiden boleh berkampanye. Ini jelas ditegaskan dalam UU (Pemilu),” ujarnya, Kamis (25/1/2024).

Ari menegaskan bahwa apa yang disampaikan Jokowi itu bukan lah hal yang baru.

Ia mencontohkan beberapa presiden sebelumnya yang juga turut berkampanye.

“Presiden-presiden sebelumnya, mulai presiden ke-5 dan ke-6, yang juga memiliki preferensi politik yang jelas, dengan partai politik yang didukungnya, dan ikut berkampanye untuk memenangkan partai yang didukungnya,” ucap Ari.

Meski demikian, Ari juga menegaskan, ada syarat bagi presiden hingga wakil kepala daerah jika berkampanye, yakni tak boleh menggunakan fasilitas negara.

Namun, pengecualiannya hanya pada fasilitas pengamanan.

Dalam UU Pemilu fasilitas pengamanan masih boleh digunakan oleh presiden dan menteri.

Adapun pernyataan Jokowi yang menuai kritikan itu disampaikan saat Jokowi kunjungan kerja bersama Menteri Pertahanan Prabowo Subianto. (*)

Share :

Baca Juga

BIROKRASI

Segini Harta Kekayaan Wakil Bupati Lampung Utara Menurut LHKPN

ADVERTORIAL

Pj Bupati Qudrotul Ikhwan Paparkan ke Kakam Terpilih Agar Patuhi Norma-Norma yang Berlaku

NASIONAL

Pemkab Tubaba Kembali Gelar Pasar Murah Menjelang Bulan Suci Ramadhan, Sediakan 20 Ton Beras

NASIONAL

Mantap! Tiyuh Margo Mulyo Tubaba Raih Juara 2 Lomba Se- Lampung

NASIONAL

M. Firsada Membuka Musrenbang Tingkat Kecamatan Lambu Kibang

NASIONAL

Kepalo Tiyuh Tunas Asri Salurkan BLT DD Kepada 12 KPM

ADVERTORIAL

Pemkab Tubaba kembali Gelar Operasi Pasar Murah

NASIONAL

Cegah Stunting, Sekda Ajak Semua Pihak Fokus Dengan Program Intervensi Stunting Di Tubaba